Senin, 03 Februari 2020

Tips Mencegah Jerawat Secara Alami Serta Cara Menghilangkan Tanpa Bekas

Cara Mencegah Jerawat Secara Alami dan Cara Menghilangkan Tanpa Bekas - Rasanya seperti lingkaran setan yang tidak dapat dihilangkan, tidak peduli seberapa baik Kamu merawat kulit. Wajah mulus natural itu suatu kebanggaan tersendiri khususnya wanita single.

Cara Mencegah Jerawat Secara Alami
Menekan Jerawat

Sebelum Kamu melakukan sesuatu untuk hapus jerawat, Kamu juga harus tahu ada perbedaan besar antara bekas jerawat yang benar dan tanda jerawat, yang adalah apa yang sebagian besar dari kita sebut bekas jerawat.

Bekas luka jerawat yang benar adalah indentasi di kulit biasanya disebabkan oleh memilih pada jerawat. Tanda jerawat pasca-inflamasi hiperpigmentasi.

"[Jerawat Marks] adalah tanda permukaan yang tersisa di pasca-Breakout kulit kita yang dapat muncul sebagai lebih merah muda atau lebih coklat tergantung pada warna kulit," Lee mengatakan HuffPost.

"Ini bukan seperti bekas luka dan yang akhirnya akan hilang seiring dengan berjalannya waktu itu karena sel pada kulit Kamu akan meregenerasi (kulit baru)."

Di sisi lain, bekas luka terjadi ketika tubuh mencoba untuk menyembuhkan jerawat inflamasi yang telah rusak kulit.

Menggunakan obat alami atau herbal lebih dianjurkan oleh naturalisasi.com karena efek samping tak sebanyak menggunakan obat kimia. Memang jerawat lebih cepat dan ampuh menggunakan obat farmasi namun obat herbal lebih tahan jerawat datang kembali.

Jerawat

Bekas jerawat dapat terjadi bahkan jika Kamu memanggil kemauan untuk meninggalkan jerawat yang sial saja, tetapi mereka lebih mungkin untuk muncul (dan memakan waktu lebih lama untuk menghilang) jika Kamu tidak memperlakukan jerawat dengan benar, seperti bermunculan atau memilih di itu. Semakin meradang jerawat, semakin besar kemungkinan untuk bekas luka, dan yang lebih parah bekas luka akan.

Jerawat dan jerawat adalah masalah kulit yang sangat umum dan dialami oleh orang dari segala usia. Mereka biasanya disebabkan oleh perubahan hormonal dalam tubuh Kamu atau ketika pori kulit Kamu mendapatkan tersumbat dengan kotoran.

Dalam posting ini, kita akan membahas bagaimana Kamu dapat meminimalkan jerawat menggunakan metode alami. Obat ini mungkin tidak membantu menghilangkan jerawat sama sekali tetapi dapat membantu mengurangi penampilan mereka dan kemerahan.

Apa Penyebab Jerawat?

Kulit kita memiliki kelenjar yang memproduksi minyak yang disebut kelenjar sebaceous. Terkadang, ketika kelenjar ini tersumbat, mereka dapat menyebabkan lesi diisi dengan nanah untuk mengembangkan. Lesi ini dapat meradang dan tampak seperti bisul merah dan disebut jerawat.

Jerawat (juga dikenal sebagai zits) adalah gejala jerawat. Mereka diamati terjadi pada wajah, punggung, bahu, dan dada karena adanya kelenjar sebaceous di daerah ini.

Jerawat dapat terjadi pada usia berapa pun tetapi kemungkinan besar akan muncul selama pubertas karena perubahan hormonal. Hal ini karena, Semua melalui pubertas, ada perubahan dalam produksi hormon. Hal ini menyebabkan kelenjar sebaceous untuk bekerja lembur dan menghasilkan sebum berlebih.

Apakah Jerawat Dapat Dihilangkan Dalam Sehari?

Jerawat terbentuk sebagai hasil dari pori yang tersumbat. Pori di kulit Kamu tersumbat dengan sebum atau kotoran yang menimbulkan jerawat. Menyingkirkan merah, lesi meradang bisa sedikit memakan waktu dan tidak dapat diobati semalam.

Dibutuhkan sekitar 2-3 hari untuk melihat efek dari prosedur perawatan pada jerawat Kamu. Jika Kamu resor untuk pengobatan alami, itu bisa memakan waktu sedikit lebih lama. Semua metode ini membantu dalam memudar jerawat dan jerawat seiring waktu, tetapi mereka tidak dapat diobati semalam.

Namun, jika Kamu mencari solusi semalam, Kamu bisa mencoba metode ini yang akan membantu mengeringkan dan mengurangi ukuran jerawat:

Kamu bisa mencoba menggunakan patch jerawat atau patch jerawat. Sebuah patch jerawat pada dasarnya adalah sebuah perban hidrokoloid yang mungkin atau mungkin tidak dapat ditingkatkan dengan bahan aktif.

Cara Menghilangkan Jerawat
Dilarang Menyentuh Jerawat

Stick pada jerawat untuk mengaktifkan penyembuhan dan membantu penghapusan kotoran dangkal dari situs. Hal ini dapat berguna dalam mengobati jerawat yang lebih kecil pada kulit Kamu.

Cara Mencegah dan Menghilangkan Jerawat Secara Alami

Perbaikan cepat lainnya adalah menggunakan concealer di lokasi Breakout untuk menyembunyikan jerawat sementara.

Berikut adalah beberapa cara alami (natural) untuk mengurangi terjadinya jerawat.

Bahan alami mencegah jerawat :

1. Minyak Pohon Teh
Minyak pohon teh dikenal memiliki sifat antimikroba. Hal ini dapat membantu dalam mengurangi terjadinya jerawat, meradang lesi, dan jerawat pada kulit Kamu. Jangan Oleskan minyak pohon teh topikal jika Kamu alergi untuk itu karena dapat menyebabkan sensasi terbakar pada kulit Kamu.

Apa yang dapat Kamu lakukan: campur 2-3 tetes minyak pohon teh dengan minyak pembawa (minyak almond manis atau minyak jojoba). Oleskan campuran ini pada jerawat. Biarkan selama satu jam sebelum mencuci it off. Ulangi sekali sehari sampai kemerahan dan pengurangan peradangan.

2. Minyak Argan
Minyak argan mengandung kelompok bioaktif dari senyawa seperti karotenes, xanthophylls, dan tokoferol yang memiliki sifat antimikroba. Sebuah krim yang mengandung minyak argan ditemukan untuk mengurangi produksi sebum. Properti ini dapat membantu dalam mengurangi infeksi di sekitar jerawat dan mencegah penyumbatan pori dengan sebum.

Apa yang dapat Kamu lakukan: Kamu akan memerlukan beberapa tetes minyak argan dan carrier Oil. Campur dan menerapkannya pada jerawat menggunakan bola kapas steril. Kamu dapat melakukan ini 3-4 kali sehari.

3. Minyak Jojoba
Minyak jojoba memiliki sifat anti-inflamasi dan antibakteri. Sifat ini dapat membantu dalam penyembuhan lesi meradang yang terjadi karena jerawat dan juga dapat mencegah kasus ringan jerawat.

Apa yang dapat Kamu lakukan: campur beberapa tetes minyak jojoba dengan minyak pembawa seperti minyak almond manis. Oleskan beberapa campuran ini pada bola kapas dan menerapkannya pada jerawat. Kamu dapat melakukan ini sekitar 3-4 kali sehari.

Minyak jojoba memiliki manfaat tinggi bagi kecantikan, saat ini telah menjadi bagian penting dalam perawatan kulit, rambut, dan lainnya, terutama mencegah jerawat datang.

4. Minyak Jarak
Bahan dasar minyak jarak adalah asam ricinoleat, yang mengandung sifat antimikroba dan anti-inflamasi. Kedua sifat ini dapat membantu mengurangi infeksi dan peradangan di sekitar jerawat. Minyak jarak dapat menyebabkan iritasi pada jenis kulit tertentu. Oleh karena itu, lakukan tes patch sebelum Kamu menggunakannya pada daerah yang terkena.

Apa yang dapat Kamu lakukan: Rebus air untuk mengukus wajah Kamu. Oleskan campuran minyak jarak dan minyak zaitun ke wajah Kamu dan tepuk kering. Kamu dapat meninggalkannya di semalam dan bilas secara menyeluruh. Kamu dapat melakukan ini dua kali seminggu.

5. Garam Epsom
Garam Epsom umumnya dikenal sebagai magnesium sulfat. Hal ini umumnya dikenal untuk mengurangi peradangan dan menenangkan kulit. Ini dapat membantu mengurangi pembengkakan di sekitar jerawat dan mengurangi penampilan.

Garam Epsom dapat menyebabkan reaksi alergi pada beberapa orang. Kamu harus mencari perhatian medis segera jika Kamu mengalami iritasi kulit, sesak napas, atau pembengkakan bibir.

Apa yang dapat Kamu lakukan: Ambil 2 cangkir air hangat dan tambahkan 2-3 sendok teh garam Epsom untuk itu. Rendam kain lap bersih dalam larutan ini dan tempatkan di wajah Kamu sampai mendingin. Bilas secara menyeluruh. Kamu dapat melakukan ini dua kali seminggu.

6. Minyak Ikan
Minyak ikan kaya omega-3 asam lemak yang menunjukkan sifat anti-inflamasi. Properti ini dapat membantu mengurangi pembengkakan yang disebabkan oleh jerawat dan sekresi minyak oleh kelenjar minyak.

Suplemen minyak ikan juga menunjukkan janji dalam meningkatkan keseluruhan jerawat keparahan. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menetapkan efektivitas pengobatan ini. Ingatlah untuk berkonsultasi dengan dokter Kamu sebelum mengambil suplemen ini.

7. Minyak Kelapa
Minyak kelapa memiliki sifat anti-inflamasi dan analgesik yang dapat membantu mengurangi rasa sakit dan peradangan. Asam lauric, komponen utama dari minyak kelapa, pameran sifat antimikroba. Hal ini dapat membantu mengurangi infeksi di sekitar jerawat. Hindari juga minyak kelapa apabila memiliki kulit berminyak karena dapat menyumbat pori-pori dan sangat comedogenic.

Apa yang dapat Kamu lakukan: Ambil satu sendok teh minyak kelapa perawan dan menerapkannya pada daerah yang terkena. Kamu dapat meninggalkannya selama beberapa jam dan mengulanginya dua kali sehari.

8. Bawang Putih
Bawang putih berisi allicin yang menunjukkan sifat antimikroba. Hal ini dapat membantu mengurangi infeksi di sekitar jerawat dan mencegah sering berjerawat. Namun, bawang putih dapat menyebabkan iritasi dan kerusakan kulit jika dibiarkan terlalu lama.

Apa yang dapat Kamu lakukan: menghancurkan beberapa siung bawang putih dan menambahkannya ke panci dipanaskan dengan 100 mL minyak zaitun. Panaskan selama sekitar 3-5 menit pada nyala api sedang dan mendinginkan itu.

Saring minyak dan menerapkannya ke daerah yang terkena dengan bola kapas. Biarkan selama sekitar 20 menit dan kemudian mencucinya. Lakukan dua kali sehari tidak masalah.

9. Lidah Buaya
Aloe Vera telah lama digunakan untuk efek terapeutik pada gangguan kulit. Aloe Vera memiliki sifat antimikroba dan penyembuhan luka. Kedua sifat ini dapat mempromosikan penyembuhan lebih cepat dan mencegah jerawat lebih lanjut.

Apa yang dapat Kamu lakukan: Oleskan Aloe Vera gel pada jerawat. Kamu dapat meninggalkannya di semalam dan mencucinya keesokan paginya.

10. Madu
Madu memiliki sifat antibakteri. Oleh karena itu, dapat membantu dalam mengurangi infeksi yang menyebabkan jerawat.

Apa yang dapat Kamu lakukan: Oleskan beberapa madu pada bola kapas dan menerapkannya ke jerawat. Kamu dapat melakukan ini 3-4 kali sehari sampai jerawat hilang.

11. Jeruk Nipis
Minyak esensial lemon kaya vitamin C atau asam askorbat yang menunjukkan sifat antibakteri (16). Hal ini dapat membantu melawan infeksi yang menyebabkan jerawat dan mencegah jerawat lebih lanjut. Jus lemon dapat menyebabkan sensasi menyengat pada kulit Kamu.

Lakukan tes patch pada kulit Kamu sebelum mencoba obat ini. Juga, jus lemon dapat membuat kulit Kamu fotosensitif. Oleh karena itu, pastikan Kamu menerapkan tabir surya sebelum Kamu melangkah keluar.

Apa yang dapat Kamu lakukan: Ambil satu sendok teh setiap jus lemon dan madu. Oleskan campuran ini pada bola kapas dan berlaku untuk daerah yang terkena. Bilas setelah 5-6 menit. Kamu dapat melakukan ini sekali atau dua kali sehari.

12. Kunyit
Kunyit mengandung Curcumin, yang menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam jerawat dalam studi . Curcumin juga memiliki sifat anti-inflamasi dan antibakteri. Bahan ini dapat membantu mengurangi terjadinya jerawat.

Apa yang dapat Kamu lakukan: membuat pasta tebal dengan air dan satu sendok teh bubuk kunyit. Oleskan pasta ini pada jerawat dan bilas saja setelah mengering.

13. Teh Hijau
Teh hijau kaya akan polifenol yang dapat membantu mengatur sekresi sebum oleh kelenjar minyak di kulit Kamu. Hal ini dapat membantu mengurangi terjadinya jerawat. Teh hijau juga memiliki sifat anti-inflamasi yang dapat mengurangi pembengkakan di sekitar daerah yang terkena.

Apa yang dapat Kamu lakukan: mengambil daun teh hijau dari dua kantong teh. Basahkan mereka dalam air hangat dan Campurkan dengan beberapa gel lidah buaya. Gunakan ini sebagai masker dan biarkan selama 15 menit. Cuci dengan air. Terapkan paket ini dua kali seminggu.

Menghilangkan Jerawat Tanpa Bekas
Wanita Berjerawat

Mencegah Jerawat Menggunakan Obat Kimia


  • Menggunakan gel adapalena over-the-counter 0,1% pada area dengan Breakout atau jerawat dapat membantu dalam memperlakukannya. Hal ini dapat diterapkan langsung ke jerawat atau jerawat pada kulit Kamu untuk mengurangi terjadinya.
  • Salep obat atau pembersih yang mengandung asam salisilat dan benzoil peroksida dapat diterapkan pada jerawat atau pori tersumbat pada kulit Kamu. Ini dikenal sebagai tempat perawatan dan dapat membantu mengeringkan jerawat.
  • Pastikan bahwa Kamu menggunakan lotion tabir surya non-comedogenic karena ini dapat membantu mencegah penyumbatan pori pada kulit Kamu. Hal ini, pada gilirannya, dapat mengurangi munculnya jerawat dari pori ini.


Jika Kamu memiliki kasus ringan atau sedang jerawat, itu akan memakan waktu sekitar 4-6 minggu untuk mereda sepenuhnya.

Tetapi jika masih berlanjut, Kamu akan perlu berkonsultasi dengan dokter kulit Kamu. Mereka akan dapat menentukan mengapa over-the-counter pilihan tidak bekerja dalam mendukung Kamu.

Hal ini bisa terjadi karena masalah yang mendasari, seperti perubahan hormonal atau karena nodul atau jerawat kistik, yang sulit untuk mengelola dengan pengobatan rumah.

Diet

Makanan olahan tertentu, seperti produk susu, pasta, sereal manis, roti, dan makanan instan, memiliki indeks glikemik tinggi. Makanan ini dapat menyebabkan resistensi insulin dan dapat menyebabkan perubahan dalam produksi sebum, mengakibatkan jerawat.

Kamu harus berhati-hati untuk mengurangi asupan makanan GI tinggi dan termasuk makanan yang kaya serat makanan dan asam lemak (dari salmon dan makarel). Studi menunjukkan bahwa asupan makanan dengan indeks glikemik rendah dan rendah lemak dapat mengurangi terjadinya jerawat.

Mengkonsumsi antioksidan dalam bentuk buah-buahan seperti stroberi, blueberry, dll dan sayuran lain yang kaya vitamin A dan seng juga memiliki efek terapeutik pada jerawat.

Obat Menghilangkan Jerawat
Gel Menghilangkan Jerawat


Bagaimana Cara Mencegah Jerawat Datang Kembali?

1. Cuci wajah : wajah Kamu bisa mengumpulkan kotoran dan debu sepanjang hari, dan ini dapat menyebabkan penyumbatan pori dan, akhirnya, jerawat. Mencuci wajah Kamu dengan baik dapat memastikan bahwa pori tidak tersumbat.

2. Jangan sentuh jerawat : Kamu tidak harus menyentuh jerawat Kamu karena hal ini dapat menyebabkan infeksi untuk menyebar dan menyebabkan jerawat lebih lanjut.

3. Hindari hidrasi: air adalah sahabat terbaik Kamu! Tetap terhidrasi memastikan bahwa kulit Kamu diisi ulang dan pori Kamu tidak tetap tersumbat oleh produksi berlebihan sebum.

4. Batasi penggunaan makeup : jika Kamu memiliki kulit yang rentan terhadap jerawat, Kamu tidak harus menggunakan riasan terlalu sering. Hal ini dapat memperburuk masalah karena dapat menyebabkan penyumbatan lebih lanjut dari pori dan memicu jerawat.

5. Gaya hidup : Hindari makanan seperti makanan olahan, produk susu, dll karena ini terkait dengan peningkatan kejadian jerawat (24). Pastikan bahwa Kamu bekerja secara teratur karena hal ini dapat membantu mengisi kulit Kamu. Juga, pastikan bahwa Kamu bisa mendapatkan istirahat yang cukup.

Jerawat adalah kejadian umum. Metode alami ini mungkin tidak bekerja untuk semua orang tetapi patut dicoba. Jika mereka tidak berpengaruh pada jerawat Kamu, Kamu mungkin memiliki masalah mendasar lainnya yang menyebabkan wabah ini. Konsultasikan dengan dokter kulit Kamu dalam kasus tersebut.

Pertanyaan Umum Terkait Jerawat

Apakah lebih baik untuk sentuh jerawat atau membiarkannya?

Hal ini sangat tidak disarankan untuk sentuh jerawat Kamu karena dapat menyebarkan infeksi dan memperburuk masalah.

Apa cairan putih di jerawat?

Cairan putih adalah nanah yang terbentuk oleh sebum, infeksi bakteri, dan sel kulit mati.

Apa perbedaan antara jerawat dan jerawat?

Jerawat adalah gejala jerawat. Jerawat terjadi ketika pori kulit Kamu tersumbat dengan sebum atau sel kulit mati yang berlebihan. Hal ini dapat menyebabkan terjadinya Whiteheads, komedo, atau jerawat.

Mengapa beberapa jerawat keras?

Terkadang, sebum, sel kulit mati, dan bakteri dapat masuk ke permukaan kulit. Hal ini menyebabkan jerawat mengeras dan bisa sedikit lebih menantang untuk diobati.

Yang merupakan krim terbaik untuk jerawat?

Jika Kamu memiliki kasus ringan jerawat, Kamu dapat menggunakan over-the-counter mencuci wajah dan pembersih untuk membantu meringankan masalah. Kamu juga dapat mencoba dan menggunakan produk yang tercantum di sini. Jika berat, Kamu harus berkonsultasi dengan dokter kulit Kamu.

Apakah pasta gigi baik untuk jerawat?

Pasta gigi diformulasikan dengan bahan kimia yang dapat membantu mengeringkan jerawat dan akhirnya menghilangkannya. Namun, penggunaan pasta gigi yang berlebihan dapat menyebabkan sensasi terbakar dan jaringan parut.

Apakah es membantu menghilangkan jerawat?

Es dapat membantu mengurangi rasa sakit dan pembengkakan yang terkait dengan jerawat dan jerawat.

Mencegah datangnya jerawat itu lebih baik apalagi menggunakan cara alami dibandingkan harus mengobati setelah jerawat datang menyerang wajah kamu.

Kenali wajah kamu, dengan mengenali wajah kamu dapat mencari bahan penghilang jerawat tanpa bekas sesuai kriteria kulit wajah. Segera konsultasikan kepada ahlinya jika kamu ragu, jangan anggap remeh sesuatu yang ada di wajah.

Artikel Terkait